Sabtu, 25 Maret 2017

RRI Denpasar Penyangga Seni Budaya Bali

| 2.426 Views
id Peringatan Hari Radio, hari radio, penyulutan obor, tri Prasetya RRI. rri penyangga budaya
RRI Denpasar Penyangga Seni Budaya Bali
Kepala LPP RRI Denpasar I Made Ardika SH., MM menyulut obor "Tri Prasetya RRI pada Peringatan Hari Radio ke-69 tahun 2014 di halaman RRI Denpasar, Kamis (11/9). (RRI Denpasar)
Denpasar (Antara Bali) - Lembaga Penyiaran Publik Radio Republik Indonesia (LPP RRI) Denpasar, mengelola empat programa siaran, salah satunya di antaranya untuk penyangga dan pelestarian seni budaya Bali.

"Programa empat pada frekuensi 100 Mhz menjadi wahana dan media bagi masyarakat untuk berkesenian dan melakukan ekspresi kesenian secara meluas melalui siaran yang dapat dijangkau hingga pelosokan pedesaan," kata Kepala LPP RRI Denpasar I Made Ardika SH MM di Denpasar, Kamis

Ia mengatakan hal itu pada Peringatan Hari Radio ke-69 tahun 2014 yang ditandai dengan penyulutan obor "Tri Prasetya RRI" yang dihadiri oleh seluruh karyawan dan undangan di halaman RRI setempat.

Tiga programa lainnya terdiri atas programa satu pada frekuensi 88,6 Mhz yang diperkuat dengan stasiun relay yang berlokasi di Bukit Sega Kabupaten Karangasem dengan frekuensi 100,8 Mhz guna mengatasi daerah yang tidak menerima siaran (blanksport) di kawasan Bali timur.

Hal itu diperkuat dengan stasiun relay di Desa Tamblingan Bedugul, Kabupaten Tabanan dengan frekuensi 99,5 Mhz untuk mengatasi daerah yang tidak terjangkau siaran di kawasan Bali barat dengan strategi penyiaran untuk pemberdayaan masyarakat.

Made Ardika menambahkan, untuk programa dua frekuensi 95,30 Mhz diarahkan uintuk menampung kreativitas anak muda dan programa tiga pada frekuensi 100 Mhz untuk jaringan bertita nasional.

RRI Denpasar mengudara sejak 9 Nopember 1950 atau 64 tahun yang silam atau lima tahun sesuadah RRI nasional mendapat perhatian khusus dari para seniman Pulau Dewata. Lewat siaran RRI itulah mendorong munculnya berbagai kelompok kesenian, baik tradisional maupun modern yang menghiasi udara siaran radio.

Pada awal mengudara, RRI berhasil menghimpun 300 sekaa (kelompok) kesenian Bali yang secara teratur mengisi jadual siaran yang dipancarluaskan RRI Stasiun Denpasar yang kemudian melahirkan keluarga kesenian Bali (KKB) yang eksis hingga sekarang.

Made Ardika menjelaskan, RRI sebagai media penyiaran publik mengemban tugas untuk memberikan layanan informasi, pendidikan, hiburan yang sehat, kontral sosial serta pelestarian seni dan budaya dalam bingkai NKRI.

Selain itu juga membangun citra positif Indonesia di dunia internasional, disamping RRI sebagai media pembangunan karakter bangsa, dengan missi mewujudkan lembaga penyiaran publik RRI sebagai radio berjaringan terluas, membangun karakter bangsa dan berkelas dunia.

Untuk itu seluruh angsakawan RRI bertekad untuk menegakkan penuh independensi RRI dengan tekad sebagai lembaga lembaga penyiaran publik yang tidak memihak salah satu partai politik, ujar Made Ardika.

Ketua Pelaksana panitia hari radio Dra. Luh Yuni Sukreni mengatakan berbagai kegiatan digelar antara lain kegiatan donor darah, kunjungan sosial, ziarah, jalan sehat, pagelaran arja dan lomba lagu keroncong. (WDY)

Editor: I Gusti Bagus Widyantara

COPYRIGHT © ANTARA 2014

Baca Juga